badge

Saturday, June 30, 2018

LDR Dengan Suami Susah Nggak?



It is easy to hear, but it is too hard for practice ..
Kayak orang ngomong mah gampang, coba kalau jalani bisa kagak? Depend on sih.. 
Saya baru berani nulis gini setelah ngerasain 5 bulan ini LDR an sama suami.. Percaya nggak percaya itu kayak siap nggak siap.

Pernah LDR sebelumnya ?

Pernah, dulu banget ketika masih belum terikat (I mean sama mantan 😋) .. itu aja udah kayak hopeless dan butuh effort tinggi. Tapi ya sudahlah, itu biarkan jadi cerita saya 👻👻

Memang kenapa harus LDR?

Suami sedang menjalankan tugas belajar di Negeri Jiran untuk menempuh S3 nya (doakan ya semoga dimudahkan dan dilancarkan 😊) aminkan ya ,, 

Kenapa mau LDR?

Karena saya disini juga harus bekerja dan mengurus anak-anak yang masih usia 5 dan 3 tahun. Kenapa nggak resign terus ngikut suami ke sana? Ya ya ya,, bisa aja. Namun karena sepertinya menurut perhitungan ekonomi dan kestabilan harga bawang 😂 maka kami putuskan untuk saya tetap stay di Indonesia aja. Masih ada banyak pekerjaan rumah yang sepertinya masih membutuhkan saya untuk tetap bekerja dan ikut andil dalam mengumpulkan pundi-pundi berlian agar kami tetap bisa waras (enggak gini-gini banget kok, believe me 😌). Saya kira nanti konsenkah ketika suami harus bikin paper/riset gitu dan anak-anak gelendotan sama ayahnya, itu baru si anak ya. Belum lagi si istri wakakaka ...

Susah nggak LDR?

Susah saudara-saudara..
Tapi percayalah itu akan indah pada waktunya,, Sedih banget diawal, kebayang harus ngurus 2 anak tanpa adanya suami. Udah nggak ada lagi acara nge-Mall bareng (bau mall itu mood booster), nggak ada acara makan malam diluar bareng, nggak ada istilah "weekend kemana yuk". 
Biasanya pagi-pagi ada yang cium buat bangunin or sebaliknya, biasanya menyediakan sarapan, bekal dan serangkaiannya dan banyak ritual-ritual yang berubah banget. 

Gimana rasa kangen pas LDR?

Rasanya itu ya kayak kalian nih udah lama banget nggak mudik ke kampung halaman gitu (padahal sayanya nggak pernah mudik 😆, nah tinggal di area sini-sini aja dekat orangtua). Rindu akan aroma-aromanya dan segala keindahannya. 

Apa yang dilakukan ketika LDR?

Bersyukur banget sekarang udah bisa video call ya, jadi biaya untuk pulsa nggak membengkak kayak jaman nggak ada ginian. Tiap malam saat semua sudah berkumpul, saatnya buat Video Call. Jadi sering banget WA buat nanyain udah makan belum, lagi apa, hari ini gimana, dll.

Godaan LDR apa?

Godaannya ada,, orang kita LDR sama pacar pasti ada godaannya kan. Tapi karena sudah menikah, godaannya nggak gitu2 amatlah. Temen sih sering godain, jangan2 suami disana ngapa2in.. Saya mah sebodo teuing, toh saya memang percaya suami akan sesuai dengan rull yang benar.

Ada manfaat nggak LDR?

Ada,,nggak percaya? maka LDR lah kalian hahaha,,,
  • Doa setelah sholat jadi bisa makin lama, ini yang membuat saya selalu merasa aman dan nyaman. Karena mengadu, meminta dan memohon kepada ALLAH jadi semakin intens. Ada beberapa ibadah sunnah yang saya bisa lakukan secara rutin, karena itu tadi perlindungan yang paling mujarab adalah kepada sang Khalik.
  • Lebih ngerasa, pasangan kita adalah best lah. Karena merasa kehilangan hal-hal menyenangkan yang bisa dilakukan bersama sebelumnya
  • Kangennya berlipat-lipat, jadi lebih intense buat kasih kabar dan bercerita (karena ketika kami bersama susah banget buat pillow talk dan ngobrol lebih lama gitu) merasa lebih lama bersama temen2 daripada sama suami 😕 .. dulu kalau pagi ketemu paling lama 1jam, habis itu suami udah berangkat duluan dan kalau malam suami pulang setelah saya dan intense banget 2 - 3 jam aja. Pillow talk bye bye deh ah, udah pada kecapekan kerja dan bermain sama anak dan ya udah deh molorr. 
  • Udah nggak marah-marah lagi gegara suami nge-Game muluk 😵 tau kan kenapa kita bye bye pillow talk, karena suami hobi nge-game dan sayanya cemburu tingkat dewi-dewi khayangan. Sekarang beliau sudah disibukkan dengan DL Penelitian 😚
  • Sama anak-anak jadi semakin deket karena kita saling menguatkan. Nggak cuma kita aja loh orang dewasa yang sedih LDR an, anak yang masih kecil juga peka ya,, jadi kita tak boleh ego ya
  • Punya catatan pengeluaran 👏👏👏 ih ini mah prestasi buat saya. Segala pemasukan dan pengeluaran itu bisa kayak ter-organize. Ampe parkir berapa aja ada catatannya, jajan apa aja. Setelah di sum (dijumlahkan) ouououou banyak juga ternyata ya. Kemudian bisa saya rem mana aja yang seharusnya nggak perlu dihambur-hamburkan. So proud of me 😊
  • Nggak mungutin handuk yang tiba-tiba bisa nyantol dimana-mana
  • Nggak nemuin pintu lemari dan terbuka semena-semena 😂 
  • Lebih mengirit, karena ya itu tadi bau Mall sudah semakin memudar ( ya memang harus mengirit kan, sekarang sedang jadi pejuang dulu lah ya)
  • Jadi bisa ke LN sendiri karena nyusul suami (yeay pencapaian terbesar saya 😍) dulu mah kayak cuma mimpi aja gitu dan ngeces dengerin teman2 dan melihat di sosmed yang pada jalan-jalan.. Dulu saya adalah korban bully, mudik nggak pernah karena orangtua dan mertua ya satu kota, suami nggak hobi liburan dan ya akunya sedih dong hahaha,, doa orang teraniaya dikabulkan sama ALLAH
  • Sayanya juga termotivasi sama suami buat bisa lanjutin study
  • dll 😁

Tips LDR?

Sebenere tips khusus itu hanya butuh komunikasi, doa dan kepercayaan. Betul apa cuma itu aja? NGGAK 😬
  • Pertama adalah kalian para istri or pacar2 yg LDR kita mah kudu ikhlas dulu, karena ikhlas itu katanya susah maka kita rela dulu lah ya,, buat jauh-jauhan sama pasangan kita
  • Fikirkan bahwa LDR itu nggak akan selamanya kok, kalau ALLAH menghendaki kita untuk berkumpul lagi maka ya kita berfikir akan Indah pada waktunya (kapan waktunya? ya entahlah, kalau saya sih berdoa dan berusaha ngatur strategi dan tabungan buat bisa nyusul atau beliau yang pulang)
  • Fokuskan fikiran jangan cuma ke perasaan kita aja ya, misal nih kita lagi kesel dan pengen pasangan kita dengerin dan ketika kita message ternyata nggak balas2.. huhuhu kita sedihnya dobel deh. Please berfikir kemungkinan pasangan kita memang sedang sibuk-sibuknya disana, atau mungkin hp nya ketinggalan, atau memang dia sedang tidur sehingga chat kita nggak kebaca dan belum kebalas. Karena disana pasangan kita juga memiliki rasa capek juga kan, sama kayak kita. Mungkin keadaan disana lebih berat karena pasangan kita harus beradaptasi dengan segala perbedaan budaya, makanan, bahasa, dll. Ini terjadi dengan suami saya, yang dia ternyata harus berjalan kaki kurang lebih 4KM pulang balik dari apartemen ke work stationnya di Universitas. Belum lagi kemarin puasa, untuk bisa buka puasa bersama di Masjid yang menyediakan menu berbuka - beliau harus jalan kaki 8K untuk pulang balik. Bisa bayangin kan gimana perjuangan pasangan kita 😉
  • Bersyukurlah karena LDR kita masih didunia ini ya, yang masih bisa kita susul dengan alat transportasi kayak motor, mobil, bus, kereta, kapal atau pesawat. 
  • Gunakan fasilitas teknologi yang semakin canggih ini, jangan merasa nelangsa berkepanjangan. Karena toh kita sekarang diberikan banyak kemudahan.
  • Bicarakan do dan dont pada pasangan selama masa LDR an ini
  • Nikmati dan jalani, karena itu adalah pilihan kita. Kalau nggak kuat dengan proses ini, maka kalian bisa diskusikan dengan pasangan kalian dengan cara yang sebaik-baiknya.
Saya sih nggak bisa kasih wejangan juga ya, karena saya juga baru itik-itik dan minyik-minyik gini sebagai pejuang LDR. Jadi saya juga bukan orang yang kuat-kuat banget kok untuk menghindari kesedihan LDR dan segala keterbatasan tentang LDR ini. 

Jadi boleh banget, kalau ada saran yang lebih mengena tentang gimana sih seharusnya LDR yang sehat itu? 

Buat para pejuang LDR, semoga kita dikuatkan dan diberikan kemudahan dalam prosesnya ya,,, 😙

0 comments:

Post a Comment

kumpulan-emak-blogger
 

back 2 right way Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template