badge

Friday, January 12, 2018

Teguran ANAK


Anak,,
Adalah manusia yang paling peka terhadap orangtuanya. Anak bayi aja kadang paham loh ya, kalau yang gendong hatinya tulus apa nggak,, iya nggak sih?

Anak, manusia yang :
  • Lucu dengan tingkah dan perkataannya
  • Bikin gemes dengan senyumannya
  • Tertawa geli walau hanya dengan diuyel-uyel
  • Memiliki bahasa sendiri, terkadang manusia besar lainnya tidak paham
  • Bisa memiliki nada yang berbeda ketika menangis
  • Bangun dan tidur sesuka hatinya
  • Nggak kenal capek saat bermain
  • Hobinya nempel ibunya
  • Selalu bikin bangga orangtua
  • Paling ditunggu oleh orangtuanya 💝

Namun ada kalanya dia yang sering menjadi objek amukan dari orang yang bertitle orangtua 😰
Saya sering menerima teguran dari anak, yang ketika mengantuk ditambah dengan capek dan tiba-tiba saya yang seharusnya menjadi seorang ibu berubah layaknya HANTU
 
via GIPHY


Saya merasa menjadi ibu kok yang hobinya kalau pas ngantuk + capek + anak pas lagi butuh perhatian lebih ➜ marah-marah ➜ mata nggak ngenakin ke anak ➜ mengerjakan nggak ikhlas ➜ kemudian anak nangis ➜ BARU MENYESAL 😭😭😭😭😭😭😭 ➜ Meluk-meluk anak ➜ berjanji nggak ngulang lagi ➜ kemudian saat pusingnya datang + ngantuk + capek + anak butuh perhatian lebih ➜ MARAH-MARAH lagi ➜ Nyesel LAGI ➜ Sayanya jadi Nangis


HUHUHU
Gitu terus ampe saya belajar lagi, tapi kondisi itu datang dan nggak sengaja marah lagi.. Saya merasa saya kok JAHAT banget sama anak sih.. Kemudian saya baca buku parenting lagi, kemudian saya mengubah cara saya berbicara pada anak. TAPI kadang gitu lagi ,, 

KEJADIAN

Nah, pas malam-malam saya dalam keadaan pusing yang entah itu datengnya dari gigi yang mana 😟 terus saya yang dilanda ngantuk berat plus badan rasanya juga capek dan ogah2an. Si Adek yang sebelumya tidur udah habis 2 botol susu, tetiba udah PW (Posisi Wenak) buat tidur.. si Adek nangis minta susu lagi 😡

Saya bilang, "kan tadi udah minum susu, sekarang waktunya tidur". Dengan kekeuhnya si Adek mau minta Susu, "Nanti ila Sedih, tadi Ila belum minum susu" gitu sambil nangis nggak jelas 😓. Saya tunjukkin botol susu yang barusan dihabisin isinya sama siadek, tapi si Adek teteup kekeuh MAU MINUM SUSU Lagi,, Oh My God..  dan saya jadi naik pitam. Saya kemudia marah2 yang nggak jelas juga, mata saya memandang dengan sadis sama di Adek.. walaupun akhirnya tetap saya buatkan susu. 

Belum selesai sampai situ, si Adek udah kelar dan kita udah mulai mau tidur,, giliran si Kakak yang minta dianterin pipis 😡 .. marah2 lagi sayanya, "kan tadi udah dibilang, kalau mau tidur itu nggak usah minum susu kan? sekarang kakak jadi mau pipis kan?" nada saya udah kemana-mana dan wajah saya udah nggak ngenakin buat dilihat ketika jalan menuju kamar mandi. Saya minta si kakak copot, jalan dan pakai celana sendiri (biasanya kalau pas saya lagi oke kondisinya, maka saya gendong kakak menuju ke Kamar Mandi sambil bercanda). 

Sampai di kamar saya kembali tersadar, ya ampun apa-apaan saya tadi???
Kalau anak nggak mau minum susu aja kita juga susah, nggak mau makan kita juga susah. Ini anak minta dibikinin susu doang yang nggak nyampe 7menit aja, saya ampe MARAH kayak nenek sihir gini 😭😭😭

Si Kakak pintar padahal, dia mau bilang kalau pengen pipis walau mamanya habis marahin adeknya.. kalau dia nggak bilang mau pipis kan jadinya ngompol,, ntar sayanya kan juga tambah repot jemur kasur dan segala macamnya. Nganter ke Kamar Mandi itu nggak nyampe harus bayar macam toilet umum kan? dan jaraknya nggak harus ampe beratus2 meter kan? 😭😭😭 saya berasa seperti VAMPIR yang menakutkan dimalam hari. 

SAYA MENYESAL

Padahal kan anak itu aset orang tua, karakter anak terbentuk salah satunya karena pendidikan, perlakuan orangtua ke anak kan? Saya merasa superior dan paling berkuasa terhadap hidup mereka. Kenapa nggak saya tanya dengan pelan, kok si adek pengen susu lagi kenapa? Bukannya percakapan itu lebih mengenakkan daripada MARAH-MARAH, marah energinya butuh besar. 

Kenapa nggak saya puji si Kakak yang pinter karena mau bilang kalau pengen pipis dan nggak Ngompol. KENAPA ENGGAK GITU? 



MENERIMA TEGURAN DARI ANAK

Pagi hari saya berjanji untuk mengubah perlakuan saya terhadap anak-anak. Ketika kakak bangun, saya menyapa dengan salam dan saya cium, peluk. Kemudian si Kakak bilang, "Mama jangan marah-marah lagi ya kayak semalam" 😭😭😭😭

Terus saya pangku si Kakak dan terus mengucapkan permintaan maaf, dan berjanji tidak akan marah-marah seperti semalam. Kemudian kakak juga berjanji nggak minum susu sebelum tidur.. TEGURAN itu seperti obat pahit yang membahagiakan 😍😍😍😍😍

Terimakasih kakak, yang telah memberi peringatan ke Mama yang sering lupa bahwa menjadi OrangTua adalah tugas yang berharga, yang membahagiakan, yang mulia, yang harus memiliki segudang ilmu, keluasan hati, kejernihan fikiran dan kelembutan hati.

Saya bukan orang tua yang sempurna, masih sering dan perlu belajar. Tapi saya yakin masih memiliki banyak kesempatan untuk membuat mereka nyaman dekat dengan saya. Saya adalah pelipur lara saat mereka sedih, saya adalah koki andalan mereka, saya adalah pelangi yang akan datang setelah hujan reda, saya adalah tempat mereka meminta pangku, saya adalah pintu ilmu bagi mereka, saya harus menjadi ibu dengan pribadi yang lebih baik (hope it, hope it, hope it)




Gimana bu-ibu pernah mengalami seperti saya? terus share dong gimana cara mengatasinya?
Semoga kita selalu menjadi Ibu yang Bahagia dan Membahagiakan 💞

5 comments:

  1. Saya juga sering ditegur anak. Minta maaf dan peluk aja mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya benar mbak leyla .. yang bisa dilakukan hanya memeluk, meminta maaf dan memperbaiki diri lagi ,, :-*

      Delete
  2. ya, memang manusiawi ya , saat lelah akhrinya yang keluar adalah marah , tp perlu usaha keras ya

    ReplyDelete
  3. ya sanagt manusiawi ya , saat lelah kita kebawa emosi, perlu dilatih kesabaran

    ReplyDelete

kumpulan-emak-blogger
 

back 2 right way Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template